Oleh: alislami | Juni 15, 2008

PLAYBOY ROHANI

istilahnya unik yah .. saya juga baru ngeh(ngerti)

Playboy Rohani ..

perpaduan dua kata .. antara negatif dan positif ..

dan kalau dalam Mathematic .. kalau – di kalikan dengan + jadinya –

(-) and (+) = –

iya .. begitu … jadinya

playboy=negatif karena kerjaannya ngerjain dan ngisengin cewek ..

tapi rohani kan positif … biasanya ya ndak jauh jauh dari spirit ..

ruh ..etc

tapi kalok digabung ..

jadinya katanya penjaja cinta yang mengatas namakan ruhani ..

kalok kata temen saya ….

dia nyari cewek dengan bahasa pengantar ruhani ..

berdakwah ..bernasihat ..tapi motivasinya nyari cewek

jeleknya lagi katanya istilahnya TTP .. tebar tebar pesona …

caranya ?

ya macem macem .. bisa jadi guru ngaji …

bisa jadi lewat chatting (gbt) .. bisa jadi telpon … bisa jadi e-mail …bisa jadi lewat syuro atau lewat demo

..etc

siapa yang tahu motivasi seseorang ?

Allahu a’lam

bahkan kadang kita sendiripun nggak sadar bahwa motivasi kita telah

berubah

dan ironisnya .. kadang playboy ruhani itu melekat pada

diri kita sendiri yang katanya rijal’d da`wah ..

menebar pesona lewat fasihnya kata kata

menebar pesona lewat luasnya ilmu

menebar pesona lewat indahnya bait bait nasihat

menebar pesona lewat komprehensifnya metode yang ditawarkan

menebar pesona lewat merdunya irama suara

etc ..

yang jelas motivasinya secara ndak disadari melenceng …

jadinya ? yah .. sayang sekali ..

mungkin dan sangat bisa jadi … kita telah berfata morgana ria dengan

amal kita selama ini … disangkanya berdakwah eh ndak taunya tercatat

sebagai pengumbar nafsu … wah …

maunya show amal dengan ngumbar buku agama ke orang lain .. eh ndak

sadarnya buat nyari muka .. aduh … sayang sekali yah ..

maunya ngasih email berupa nasihat eh ndak sadarnya biar dianggep pinter

..

aduh …

katanya .. riya` itu syirik kecil yang samar sekali .. ibarat semut

hitam di kegelapan malam yang berjalan diatas batu hitam yang licin

dibawah guyuran hujan .. nah .. susah banget khan deteksinya …

nah loh .. jangan jangan saya termasuk kategori playboy rohani …

aduh duh ….

jangan jangan udah jadi member of PP .. Penebar Pesona … heheheh ..

kita ini kebanyakan jadi kodok yang “bodoh”

kodok itu kalok dilemparin ke air panas secara tiba tiba dia meloncat ..

tapi kalok di taruh diatas aluminium .. trus aluminium itu dipanasin

pelan pelan

si kodok nggak akan merasa .. tiba tiba saja dia sudah mati di atasnya ..

begitulah kita ini .. seringkali dengan dalih adaptasi jadinya ndak

menyadari tanda tanda kesalahan dan penyakit serta bahaya yang mengancam

.. tau tau mati .. tau tau udah berpacaran dengan akhwat muridnya .. tau

taunya udah berysahwat ria .. karena memang kita tidak memperhatikan

tanda tanda kecil dan gejala gejala yang muncul …

Ya Allah .. begitu ahlusnya .. dan begitu kita ndak sadarnya ..

aduh duh .. jangan jangan saya dan kita mungkin sudah terjebak dalam

permainan setan ini ..

lambat laun .. karena tidak sadar akhirnya kita udah jadi korban …

adalah Nabi Daud as …

sang raja yang kemudian mewariskan kerajaannya kepada Sulaiman as

suatu ketika Daud ngobrol dengan malaikat Israil sang pencabut nyawa

Daud bilang “eh malaikat, kalau mau mencabut nyawa saya tolong bilang

dulu ya, biar saya ada persiapan” dan malaikatpun mengiyakan ..

eh suatu hari tiba tiba malaikat maut datang .. menghampiri daud ..

tentu saja daud as keheranan dan bertanya .. “ada apa nih malaikat

israel?”

malaikat bilang “saya mau mencabut nyawamu”

daud as bilang “loh khan saya sudah pesen agar bilang bilang dulu ?”

malaikat bilang “lho, bukankah sudah kukirim 3 utusan kepadamu ??,

1. lemahnya tubuhmu dibanding ketika kau masih muda

2. uban uban yang memutih dikepalamu

3. kulit yang sudah mulai mengeriput”

dan daud as pun tersenyum …

nah kita jarang sekali memperhatikan tanda tanda itu .. karena mungkin

dengan dalih/sebab sudah terbiasa melihat fenomena seperti itu ..

akhirnya .. alih alih kita siap siap .. eh semakin tua semakin menjadi

… tua tua keladi kata Anggun C Sasmi …

Allah ya kariim ..

Memang susah sekali menjaga diri dari ujub .. riya ..

iyah .. memang ..susah sekali mungkin kita menjaga kemurnian niat …

tapi .. sahabat .. mari jangan putus asa ..

perbarui niat, kuatkan tekad dan luncurkanlah kehendak …

mari kita menuju Ruhiyah baru.

“Ya Allah, hindarkanlah dari padaku sifat ujub”

wallahu a’lam bisshawab

dibalik syuro’ ada cinta?.

Iklan

Responses

  1. Aku Boleh copy ya akh

  2. Brilliant!


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: